Advertising, Royalty dan Franchise Fee Waralaba

Franchise Fee
Franchise fee merupakan biaya awal waralaba dimana biaya ini harus dibayar di awal sebelum gerai waralaba beroperasi. Biaya ini dibayarkan untuk lisensi atau hak penggunaan merek yang diwaralabakan selama jangka waktu waralaba dan juga untuk hak menggunakan/meminjam pedoman operasional selama jangka waktu tertentu. Besarnya franchise fee ini tergantung kebijaksanaan ewaralaba, tetapi biaya ini penting untuk diketahui komposisinya. Biasanya franchise fee mempunyai komposisi seperti berikut ini (Franchise, 2009) :
  1. Survei lokasi.
  2. Desain layout.
  3. Inventori awal, termasuk stock barang yang dibutuhkan.
  4. Sourcing (pencarian supplier) untuk initial inventory dan stock barang.
  5. Bimbingan dan diskusi untuk menyusun business plan.
  6. Rekrutmen dan/ atau seleksi para pegawai.
  7. Sepervisi dan eksekusi launching.

waralaba



Royalty Fee Waralaba
Royalty fee merupakan biaya yang harus dibayar setelah gerai waralaba mulai beroperasi. Pada umumnya pewaralaba yang menetapkan kapan jadwal pembayaran royalti tersebut. Metode penetapan fee ini beragam, namun umumnya berupa prosentase terhadap setiap penghasilan yang diterima terwaralaba, dengan mengecualikan unsur pajak bila ada. Terdapat pewaralaba yang menetapkan royalti progresif yang mirip dengan pajak penghasilan waib pajak abadi (PPh 21), juga terdapat pula yang menetapkan flat royalty dimana nilai royalti tetap tidak peduli berapa pun penghasilan sang terwaralaba (Franchise, 2009).

Royalty fee tersebut digunakan untuk beberapa hal seperti berikut ini (Franchise, 2009) :
  1. Kelangsungan operasional pewaralaba dalam kaitannya dengan bimbingan berkesinambungan bagi para terwaralaba.
  2. Pelaksanaan audit waralaba dan evaluasi bisnis yang keduanya merupakan bagian yang tak terpisahkan dari bimbingan berkesinambungan.
  3. Penelitian dan pengembangan
  4. Pengelolaan merek dagang dan strategi pemasaran

Advertising Fee Waralaba
Advertising Fee ini merupakan biaya yang digunakan untuk membiayai keperluan pengelolaan merek dan strategi dana. Sehingga untuk kepentingan ini dana tersebut biasanya tidak diambilkan dari royalty fee namun diambil dari dana iuran dan advertising fee ini (Franchise, 2009).

Baca Juga:
Keuntungan Kerugian Penerima Waralaba (Terwaralaba)
Pengertian Waralaba
Jenis dan Contoh Waralaba


0 Comments:

Post a Comment